Pages

Tuesday, March 1, 2011

Penjara Hati

Hidup sebagai khalifah di bumi ALLAH ini sememangnya amat berat tanggungjawabnya.Menjalani kehidupan sehari-harian terasa amat memenatkan.terkadang terasa mahu berhenti dari melakukan segala-galanya tapi itu tidak mungkin kita lakukan kerana segalanya telah tergalas di bahu kita.

Akan ada satu tahap bila mana kita akan diuji dengan pelbagai ujian sehingga menyesakkan dada dan terasa bagai mahu meninggalkan segala-galanya yang telah diamanahkan. Jika kita tinggalkan semua yang telah kita dapat amat rugi sekali kerana inilah proses tarbiyah iaitu pendidikan yang ALLAH berikan untuk menjadikan kita manusia yang matang. Mungkin hari ini kita boleh melepaskan amanah ini, melarikan diri dari masalah yang sedang kita hadapi, namun percayalah, di hari yang lain kita mungkin akan diuji perkara yang sama. Makanya, tabah dan bersabarlah dalam menghadapi setiap masalah dan ujian serta dugaan hidup ini.

penat dan lelah melakukan kebaikan ketika hati dipenjara


Sememangnya manusia itu tidak terlepas dari melakukan dosa. Semua tanggungjawab dan amanah ini perlu dilaksanakan juga walaupun dalam keadaan diri yang dirasakan teruk sekali. Tidak layak untuk melakukan tugas yang di amanahkan dan dalam keadaan hati yang dirasakan bagaikan dipenjara. Tiada mood untuk melakukannya dan terasa terpaksa untuk melakukannya. Kepada sesiapa yang sedang merasainya, ayuh kita sama-sama berusaha bebaskan hati itu dari penjara.
ketika hati dipenjara,semua dirasa bagai tak kena

Penjara hati menyelubungi diri
Menjadikan aku lelah sekali
Membuat emosi tak stabil kini
Virus kejahatan menular menguasai
Rasionalku sukar dicapai

Ingin aku melepaskan diri
Berlari dari penjara hati
Namun tak berdaya ku rasa lagi
Kekuatan lenyap ditelan hari
Semangat pudar sama sekali
Bilakah semua ini harus diakhiri

Ingin aku hentikan semua ini
Berehat menyendiri dari segalanya
Tetapi ketakutan pula menguasai
Akibat tanggungjawab ku biarkan pergi
Tak sanggup untuk khianati amanah ini

Dalam kepayahan dan dan kelelahan ini
Kuteruskan perjalanan dalam penjara hati
Takkan ku biar hatiku mati dalam penjara hati
Takkan ku biar dunia yang tenat ini
Walau ku masih dalam penjara hati
Kerana ku percaya ini ujian dari ILLAHI
TABAH dan SABAR senjata utama

Wahai hati keluarlah engkau pergi
Lepaskan diri dari penjara hati
Carilah kunci untuk penjara ini
Kunci yang datangnya dari kekuatan hatimu sendiri
Bebaskan dirimu dari penjara hati
Bebaskan dirimu dari belenggu ini
Bebaskan dirimu dari kesakitan ini
Bebaskan…bebaskan..bebaskan…..



tabah dan sabar tatkala diuji dan doa senjata utama

p/s: berusaha melepaskan diri dari penjara hati.ayuh bermujahadah...

5 comments:

umat Muhammad said...

salam ukhti,
ana suka kata2 ini:
"ketika hati dipenjara,semua dirasa bagai tak kena"
betullah, sebab hati adalah post pengawalan yang mana kalau ianya terganggu, maka jasad kita juga akan terganggu.
sebab tu kadang2 ramai yang berkerut mukanya lantaran hati yang gundah gelana..
keep writing ukhti for the sake of ummah..=)

mujahidahassyahid said...

alhamdulillah...sgt terkesan.. malu rasa diri yg slalu bedosa...T___________T...

kdg2... kita wat mksiat...ALLAH masih lagi sudi bg kita nikmat..mAsyaALLAH.. malu2 ..malu sungguh... ye.. ana kna penjarakan hati ni dr nsfu selain nagsu mutmainnah.. T__T

ukhti analytical said...

wsalam umat muhammad...insyallah akan truskan penulisan unt dri dan ummah....moga bermanafaat...
jagalah hati usah dikotori
"analisis hati perbaiki diri"

ukhti analytical said...

yup mujahidahassyahid...jgn biarkan hati kita dipenjara tp gantikan penghuni penjara itu dgn nafsu jahat....insyallah kita sama2 usahakan...

sahabatmu said...

salam ziarah selalu~

truskan mnulis, smoga mnfaatnya bisa dkongsi bsama.. ~ rasa kita sama? ~ hehe

Post a Comment